1 Komentar

Rokok Kadaluarsa


IMG-20130730-01140Bikin tulisan ini rasanya kayak butuh mental yang kuat gitu. Sebuah pengalaman masa lalu yang pengennya Maulz kubur dalem dalem, dan nggak dikasih tau ke orang orang. Tapi, ketika nggak sengaja terucap kesannya cukup lega, ada beban yang perlahan ngilang, dan mungkin bisa jadi pelajaran buat orang lain.

Ini tentang rokok, dan atau merokok.

Kalo dipandang, mungkin sebagian besar orang yang kenal sama Maulz nggak pernah sadar kalo Maulz itu perokok. Yah, bukan sekarang tentunya, tapi dulu. Dulu itu pun nggak banyak yang tahu, soalnya Maulz hampir nggak pernah ngerokok di muka umum, sekali saja paling.

Pertama kali Maulz mencoba rokok yang beneran rokok itu pas kelas 2 SMP, tahun 2008, haris sabtu pagi kalo ga salah. Waktu itu lagi ngadain pikniknya anak anak drumband, kami piknik ke pantai yang memerlukan waktu satu jam lebih lah menggunakan bus. Saat itu memakai 2 bus, satu bus dipenuhin anak kelasnya Maulz, dan satu bus lagi dipenuhin sama anak kelas sebelah.  Sialnya, Maulz malah enggak berangkat dengan bus yang diisi anak kelasnya Maulz karena waktu itu Maulz datangnya terlambat, jadi terpaksa bergabung dengan bus satunya lagi. Bagian depan bus aman aman saja, sedangkan bagian belakang dipenuhin anak yang abal abalan yang lagi dalam pencarian jati diri, sialnya Maulz di belakang. Di belakang, anak anak cowok pada merokok, sebagai orang yang enggak pernah ngerokok Maulz ngerasa risih dengan asapnya, tapi enggak mau sok sok an nutup hidung juga.

Maulz sempet ketiduran beberapa menit, tapi karena berisik, jadi kebangun gitu ajah. Namun, entah kenapa ga lama setelah itu temen Maulz nawarin sebatang rokok dan Maulz langsung nerima tanpa ada adegan tolak menolak. Padahal sebelum sebelumnya, Maulz selalu nolak kalo ada yang membujuk ngerokok, bahkan Maulz enggak pernah berteman dengan orang yang merokok. Ya, coba coba lah, apa salahnya. Masih inget banget, waktu itu rokoknya warna putih, kalo nggak salah A-Mild yang tulisannya warna merah. Filternya itu harum, udah kayak permen karet pokoknya. Dan soundtrack waktu itu adalah Posistive Thingking – Kobe.
Hari pertama ini, Maulz nggak sanggup ngehabisin semuanya, bahkan setengah juga enggak, Maulz langsung batuk batuk, dan ada reaksi alergi muncul bintik bintik merah di lengan walaupun enggak banyak, tapi Maulz nggak bisa pastikan itu alergi dari rokok atau bukan. Pengalaman hari itu, bikin Maulz yakin banget nggak akan pernah jadi perokok.

Hari senin, pas pulang sekolah. Seperti biasa Maulz nungguin abang buat jemput atau naik angkot kalo ada yang lewat. Hari itu lumayan kurang beruntung, Maulz terpaksa pulang jalan kaki yang jaraknya puluhan kilometer, lebih jauh daripada UMM ke CFD. Tapi, dalam perjalanan tiba tiba temen Maulz dari kelas sebelah (yang kemarin juga ada pas nawarin roko, tapi bukan yang nawarin rokok) dateng pake motornya dan nawarin buat nganter Maulz pulang, ya Maulz sih mau dong, secara capek lah jalan kaki, sendirian lagi. Waktu itu enggak langsung pulang, dia belum makan siang katanya, jadi Maulz ditraktir makan di tempat makan lamongan sampingnya bank BRI. Setelah makan, dia ngerokok, awalnya Maulz ditawarin tapi nolak, lalu pas habis, ternyata di sakunya masih ada lagi, dan dia ngerokok lagi, lalu Maulz ditawarin, katanya yang ini rasanya enggak kayak yang kemaren. Ya udah, Maulz ambil. Emang enggak salah, ada sensasi manis gimanaaaa gitu.

Entah apa dan bagaimana, setelah hari itu Maulz jadi suka nerima rorok yang dia kasih, dan hampir 2 bulan Maulz enggak pernah beli rokok sendiri. Kalo pas minta pun, dia pasti ada nyimpen. Tapi, Maulz enggak pernah sekalipun ngerokok di sekolah, dan nggak pernah ngerokok di rumah kos, walaupun abang yang tingal sama Maulz juga ngerokok.

Dari awal sekolah, Maulz emang nggak pernah deket dengan siapapun di SMP, mungkin waktu itu efek dari Maulz yang bukan anak kota, tapi cuma anak pulau yang numpang sekolah di kabupaten. Jadi, setelah hari itu Maulz jadi lumayan sering main bareng dengan itu anak, dan temen temennya. Tiap sore itu suka banget ngeliat mereka main PS 2, dulu itu yang jadi favourite adalah Smack Down, dan Down Hill. Kalo pas malemnya, mereka suka ke rumah kos Maulz, biasanya dibeliin sate atau gorengan, tapi Maulz selalu ngelarang mereka buat ngerokok di tempat Maulz.

Maulz enggak bisa pastikan apakah Maulz benar benar pernah jadi pecandu rokok atau hanya sebatas ngerokok pas have fun ajah, yang jelas akhir 2008 Maulz mulai sering ngerokok, dan 100% memutuskan buat berhenti sekitar bulan november 2009.

Dan sekarang 2014, hampir 5 tahun ya Maulz enggak ngerokok. Alhamdulillah, terimakasih ya Allah.

Yang paling berperan dalam proses behenti ini adalah teman. Teman itu memang luar biasa, ngerubah kamu jadi buruk, tapi ada yang sanggup nyelametin kamu dari keburukan. Di SMP dulu, Maulz lumayan unggul dalam akademik, namun sayangnya unggul itu bikin Maulz agak males buat berteman dengan banyak orang, yah enah kenapa dulu itu anak pinter identik dengan pelit berbagi ilmu😛 . Akhir tahun 2009, Maulz deket dengan tiga orang temen sekelas Maulz yang sampai saat ini jadi sahabat sepanjang masa Maulz – D4. Bareng mereka, hampir 180 derajat kebiasaan Maulz berubah. Biasanya di sekolah sukanya diem diem ajah, endingnya jadi sering terbuka. Dan Maulz nggak pernah lagi pelit pelit dengan ilmu. Bareng mereka, banyak sekali hal positif baru yang Maulz dapatkan. Tiap sore sering banget ngumpul, kadang cuma buat curhat curhat, atau manjet kelapa di belakang rumah, atau nonton bareng, jalan jalan, terus makan bakso, hingga sering banget kami ngomong tentang masa depan dan dunia kerja, dan kami ingin bikin perusahan bersama.

Yang paling berperan kedua adalah orang tua. Ini nih sebenarnya bagian paling emosional dalam hidup Maulz, kalo udah ngomong tentang orang tua. Ortu Maulz sangat ngelarang Maulz ngerokok, karena ngerokok itu identik dengan anak anak bandel. Bahkan nggak tanggung tanggung, ancamannya sampai bibir Maulz pecah jika ngerokok. Setiap kali Maulz pulang ke kampung, ibu sangat sering menyinggung masalah rokok dan ancamannya pada Maulz, tapi sebenarnya itu nggak terlalu pengaruh buat Maulz, karena selama nggak ketahuan *ya sudahlah*. Namun, saat ibu ngomonging anaknya paman yang ngerokok, saat itu hati Maulz teriris. Gimana nggak, ibu bilang ke orang lain bahwa Maulz anak yang baik, tapi dibalik itu ada noda yang ibu nggak tau. Dari situ, Maulz merasa sangat menyesal. Waktu SMP kelas 1, ayah pernah cerita kalo dulu waktu SMA, ayah pernah ngerokok juga, tapi rekasi ayah jelek banget, ayah bilang beliau batuk berhari hari, dan ada muncul bintik bintik merah ditangannya. Reaksi ini mirip sama reaksi Maulz waktu pertama kali ngerokok. Ayah juga pernah bilang, kalo ayah enggak ngerokok, kamu seharusnya malu kalo sampai ngerokok.

Yang ketiga, mungkin bulan ramadhan. Karena puasa, tentu ngerokoknya di porsir. Dan Maulz alhamdulillah, ngerokok cuma di awal awal masuk puasa ajah, kelanjutannya Maulz enggak pernah nyentuh rokok lagi.

Yang keempat – susu. Entah ini fakta atau mitos, tapi susu itu bikin rokok terasa pahit. Maulz lumayan sering minum susu kalo mendekati ujian sekolah, jadi sepertinya susu membantu banget.

Dan tentunya yang maha kuasa yang sangat berperan.

Walaupun Maulz menjadi perokok enggak lama, tapi efeknya lumayan beberapa diantaranya Maulz rasain sampai sekarang. Diantaranya,
– Lama Maulz bisa menahan napas di dalam air itu udah enggak selama dulu lagi, dulu Maulz sanggup sampai 2 menit bahkan lebih, sekarang buat nyampe 1 menit aja susah. Bisa kalo dipaksain, tapi Maulz akan ngerasa pusing banget karena otak kekurangan oksigen;
– Maulz enggak bisa bernapas panjang di udara dingin. Apalagi olahraga pas cuaca lagi dingin;
– Jadi sesak napas kalo berada dalam kabut asap. Yang ini sepertinya cuma sugesti, biasanya pas ada di tempat yang banyak asapnya Maulz enggak bisa napas, tapi kesannya kayak lupa cara bernapas gitu.

Entah, semuanya disebabkan karena rokok atau hal hal lainnya. Tapi sakit di pernapasan sama sekali enggak keren lah. Jika Maulz yang ngerokoknya cuma sebentar saja efeknya bisa begitu, Maulz enggak kebayang sama temen Maulz yang jadi pecandu rokok bakalan gimana.

Tapi, hasil rontgen pas SMP kelas tiga waktu ada tes Narkoba dan Rokok, alhamdulillah, nggak menunjukkan gejala kerusakan yang macem macem. Temen Maulz ada yang berkabut itu lho yang ngeri kalo dibayangin.

Udah – – Udah – – Udah
sampai kapanpun Maulz nggak akan pernah ngerokok lagi. JANJI

One comment on “Rokok Kadaluarsa

Tinggalin jejak dengan ngisi komentar ya

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: